Kolom

Kecerdasan Buatan (AI) Masa Depan Pemasaran Digital

Lukni Maulana
×

Kecerdasan Buatan (AI) Masa Depan Pemasaran Digital

Sebarkan artikel ini
Pemasaran Digital berbasis kecerdasan buatan
Ilustrasi foto: Pexels.com/Caio

Pemasaran digital berbasis kecerdasan buatan (AI) ini melibatkan berbagai unsur usaha atau bisnis seperti melibatkan promosi produk, merek, atau layanan menggunakan berbagai platform digital

DI ERA perkembangan teknologi dan informasi khususnya kecerdasan buatan atau Artificial Intelligence (AI) ada tantangan sendiri dalam dunia periklanan dan pemasaran digital.

Kecepatan arus informasi untuk mempercepat laju pekerjaan kreatifitas menjadi tantangan nyata. Siapa yang terdepan akan mampu menguasai dan siapa yang tertinggal maka akan makin tertinggal.

Oleh karena itu perlu mempersiapkan berbagai kebutuhan pemasaran digital seiring perkembangan kecerdasan buatan. Terlebih lagi membuat kampanye atau iklan yang menarik perhatian konsumen, sehingga mudah terukur, cepat dan lebih efisien.

Pemasaran digital saat ini menyajikan advertaising berbasis kecerdasan buatan, sebagai suatu metode pemasaran inovatif yang memanfaatkan kekuatan AI untuk mengatasi laju tantangan pemasaran kedepan.

Pemasaran digital AI merupakan praktik pemasaran yang menggunakan kecerdasan buatan (AI) dan ragam digital lain yang mendukung seperti media digital dan teknologi informasi untuk mencapai tujuan bisnis.

Kegiatan pemasaran digital berbasis kecerdasan buatan ini melibatkan berbagai unsur usaha atau bisnis seperti melibatkan promosi produk, merek, atau layanan menggunakan berbagai platform digital seperti internet, media sosial, perangkat mobile, email, mesin pencari, dan lainnya.

Sedangkan tujuan pemasaran digital berbasis AI adalah untuk memeprcepat pekerjaan dan memperluas jangkauan, meningkatkan visibilitas, dan berinteraksi dengan audiens target secara efektif.

Di era marketing berbasis kecerdasan buatan ini ada beberapa tantangan yang perlu diketahui para pembisnis atau wirausaha yang perlu diketahui. Adapun tantangan tersebut seperti, Pertama kendala waktu, para pebisnis berada di bawah tekanan untuk membuat materi iklan dengan cepat dan efisien.

Kedua, terbatasnya sumber daya manusia. Bisa jadi para pebisnis tidak memiliki anggaran untuk menyewa desainer profesional atau sumber daya untuk mengikuti tren desain terbaru.

Ketiga, persaingan ketat antar pesaing bisnis dengan begitu banyak merek yang bersaing untuk mendapatkan perhatian audiens atau konsumen.

Keempat, tentang etika dan kepercayaan. Penggunaan AI dalam pemasaran juga menghadirkan pertanyaan etika.

Misalnya, bagaimana perusahaan memastikan bahwa penggunaan AI tidak diskriminatif atau manipulatif terhadap konsumen?

Selain itu, kepercayaan konsumen terhadap penggunaan AI dalam pemasaran juga harus diperhatikan. Perusahaan perlu berkomitmen untuk transparansi, menjaga integritas data, dan memastikan bahwa algoritma AI tidak disalahgunakan atau digunakan dengan cara yang merugikan konsumen.

Tantangan pemasaran digital berbasis kecerdasan buatan akan memberikan beragam kemudahan terutama  membuat materi iklan. Selain itu juga menjadi tantangan nyata untuk menggunakan algoritma yang canggih untuk menganalisis merek, audiens target, etika, dan tujuan pemasaran yang tepat dan efisien.

Melalalui pemasaran digital berbasis kecerdasan buatan akan membantu para pembisnis membuat materi iklan, analisa konsumen dan tentunya mempercepat pekerjaan sehingga mendapatkan manfaat yang lebih.

Maka para pebisnis hendaknya percaya bahwa kecerdasan buatan (AI) adalah masa depan pemasaran. Inilah tantangan yang harus diterima.