Kontemplasi

Kesetaraan

Ardi Kafha
×

Kesetaraan

Sebarkan artikel ini
kesetaraan
Ilustrasi foto: Pexels.com/Anna Shvets

Bahwa ajaran hanya bertuhankan Allah dalam ritual salat berarti akan menggeser kedudukan para pemuka Makkah menjadi setara dengan budak rendahan.

LANGSUNG terbayang, Abu Thalib kaget sekaget-kagetnya ketika memergoki Ali, putra kandungnya, mengikuti gerakan salat yang dijalankan Muhammad.

Abu Thalib sangat terganggu oleh apa yang telah dia saksikan. Baginya, gerakan salat yang diperagakan keponakan dan putranya itu tidak wajar.

Abu Thalib menyaksikan kening mereka menempel di permukaan tanah, lengan diulurkan, dan pantat terangkat tinggi. Menurut Abu Thalib itu adalah gaya tawanan yang takluk di hadapan penakluk. Sebuah postur penyerahan total.

Kaum Muslimin hari ini tentu tidak heran dengan gerakan salat. Saban hari melakukannya. Dan konteks tawanan atau postur seorang tahanan hari ini pun berbeda jauh dengan postur tawanan klasik.

Sekarang, seorang tawanan masih merasa sebagai manusia. Sementara pada era klasik, seorang tawanan benar-benar seseorang yang berkedudukan rendah, atau bahkan tanpa hak eksistensi. Seorang yang turun derajat kemanusiaannya. Ia tidak lagi merasa sebagai seorang manusia.

Tentu saja Abu Thalib tak menginginkan putranya berlaku demikian. Abu Thalib terguncang membayangkan putranya menjadi seorang tawanan yang menyerah total di kaki sang raja pemenang.

Saya bisa membayangkan apa yang kemudian berkecamuk di benak Abu Thalib ketika melihat ritual baru yang sungguh aneh itu. Bagaimanapun Abu Thalib seorang pemuka Bani Hasyim, bukan kasta rendahan yang sedemikian gampang merunduk pada orang lain.

Semula dia senang saja mengirim Ali untuk tinggal bersama di rumah Muhammad dan Khadijah. Karena memang Muhammad yang meminta. Muhammad hendak turut meringankan beban kehidupan keluarga Abu Thalib, yang mulai goyah semenjak ditinggal Muhammad.

Namun, Abu Thalib jelas sama sekali tak menyangka bahwa ritual dari ajaran yang dibawa Muhammad itu menyimpang dari tradisi leluhur. Abu Thalib bergegas mendatangi rumah Khadijah dan mempersoalkannya langsung kepada sang keponakan.

Bagi sang paman, adat istiadat leluhur itu terlalu suci dan sungguh tak beradab sekira meninggalkannya. Tradisi yang berakar dalam di masyarakat Quraisy yang sedemikian menghormati ayah dan leluhur sebagai inti kehormatan.

Nah, ritual sembahyang yang dibawa Muhammad sangat berasa bagi sang paman, seolah meminta pelaku untuk meninggalkan kesucian leluhur suku Quraisy.

Dalam masyarakat Quraisy, para leluhur dimuliakan, dan orang-orang yang telah mati diberi kekuatan untuk menjadi perantara di masa kini. Makam orang-orang paling berkuasa dijadikan kuil.

Sang keponakan, Muhammad, dengan lembut menjelaskan perihal sembahyang yang diperolehnya dari pengajaran langsung oleh Allah lewat Jibril. Kemudian, seluruh anggota keluarga Muhammad menjalankan ritual baru tersebut, termasuk Ali dan Zaid yang tinggal serumah.

Muhammad menuturkan bahwa di hadapan Allah, Sang Pencipta dan Pemelihara alam semesta, eksistensi manusia itu tidak ada bedanya dengan seluruh ciptaan-Nya: sesama hamba Allah. Artinya menemukan diri sebagai hamba Allah sama dengan menemukan yang lain juga sebagai hamba Allah.

Sebagai hamba Allah berarti pula ia tidak lagi sebagai anak bumi: orang Makkah, suku Quraisy, suku Badui, dan seterusnya.

Dan Allah sungguh tak terbandingkan, sungguh tak terjangkau. Bahkan akal manusia yang konon sebagai sebaik-baik ciptaan tidak sanggup menembus-Nya.