Khazanah

Lirik Al-I’tiraf, Syair Abu Nawas Tentang Pertaubatan

Lukni Maulana
×

Lirik Al-I’tiraf, Syair Abu Nawas Tentang Pertaubatan

Sebarkan artikel ini
syair abu nawas
Ilustrasi foto: Pexels.com/Suliman Sallehi

Wahai Abu Nawas, jika engkau tak mampu menjadi garam yang melezatkan hidangan, janganlah engkau menjadi lalat menjijikkan, yang merusak hidangan itu.”

BARISAN.CO – Siapa tidak kenal Abu Nawas? Ia selalui digambarkan sosok orang yang sangat cerdik, lucu dan mampu menjawab pertanyaan dengan kemampuan yang bernalar. Meski demikian, ternyata ia adalah pujangga dari Timur Tengah, syair Abu Nawas yang terkenal hingga saat ini berjudul Al-I’tiraf.

Sastra memiliki peran penting dalam kehidupan Abu Nawas, ia mampu menghasilkan ciptaan kreatif dari pengalamannya. Sehingga ekspresi estetis karya sastra yang dibuat Abu Nawas berdasarkan dari pengalaman, hati dan akal berpikir.

Melalui sastra ini Abu Nawas dapat mengugkapkan apa yang ada di dalam dirinya untuk diketahui maksudnya oleh orang lain. Tentu maksud agar diketahui orang lain akan menjadikan karyanya penuh dengan interprestasi dan menghasilkan makna yang sangat luas.

Pemilik nama lengkap Abu Ali al-Hasan ibn Hani al-Hakami, ia seorang pujangga arab yang hidup pada abad ke-8 Masehi.

Al-I’tiraf menjadi salah satu syair Abu Nawas yang paling dikenal. Syairnya berbentuk puisi lirik yang memiliki bahasa metafora dan perumpamaan yang sangat dalam.

Sampai saat ini syair tersebut masih populer di kalangan masyarakat, terlebih lagi masyarakat muslim. Karya syair Abu Nawas Al-I’tiraf tidak hanya berbentuk sholawat yang dilantunkan dalam lagu album religi. Akan tetapi syair tersebut bahkan dijadikan puji-pujian azan sebelum menjalankan ibadah sholat.

Karya sastra Abu Nawas dipopulerkan pelantun lagu sholawat Hadad Alwi dan Sulis, bahkan sampai saat ini lagu tersebut ada beragam versi covernya.

Al-I’tiraf artinya pengakuan. Lantas apa kehebatan puisi pengkuan tersebut, tentu kehebatannya berada pada sosok Abu Nawas itu sendiri. Sebagaimana diawal bahwasanya ia digambarkan sosok yang cerdik dan ceras.

Bahkan sosonya diterangkan dalam kitab al-Wasith fi al-Adab al-‘Arabi wa Tarikhih, ia digambarkan sebagai penyair yang memiliki multivisi. Bahkan ia disebut sebagai sosok yang berlidarh tajam, penghayal yang ulung dan tentunya sosok sastrawan Timur Tengah yang dikagum banyak orang.

Namun dibalik kehidupannya yang seakan lucu, kocak, jenaka dan jenis ada sisi yang tersembunyi yakni Abu Nawas ternyata gemar melakukan maksiat di masa muda, khususnya ia tidak dapat lepas dengan minuman keras alias mabuk.

Meski demikian Abu Nawas sosok yang gemar mencari ilmu, ia sering membantu pamannya. Setiap menyelesaikan tugas dari pamannya, ia akan menuju masjid untuk belajar ilmu agama dan pengetahuan lainnya terlebih bidang sastra, fikih dan hadis.

Di ruang-ruang pengetahuan inilah Abu Nawas bertemau dengan pujangga yang terkenal pada saat itu yakni Abu Usamah yang memiliki nama lengkap Walibah bin al-Habab. Dari perkenalannya dengan Abu Usamah, lalu Abu Nawas diakan menuju Kufah.

Selesai belajar di Kufah bersama Abu Usamah, hasrat belajar Abu Nawas makin kuat untuk belajar sastra. Iapun memberanikan diri dan minta izin kepada Abu Usamah untuk melakukan pengembaraan belajar yang lebih mendalam dalam bidang sastra.

Pengembaraan inilah yang membuat pengalaman Abu Nawas makin teruji, ia mampu menghasilkan karya-karya yang hingga saat ini masih dikaji dan diamalkan sebagai lagu sholawat.

Syair Abu Nawas berjudul Al-I’tiraf yang artinya pengakuan merupakan sajak pertaubannya atas jalan pengembaraannya yang kotor. Melalui syair ini Abu Nawas menyesali atas masa lalunya yang kelam dan gemar mabuk-mabukan.