Sosial & Budaya

PMK Ke-66 Bojonegoro, Kolaborasi Puisi, Musik dan Tari

Lukni Maulana
×

PMK Ke-66 Bojonegoro, Kolaborasi Puisi, Musik dan Tari

Sebarkan artikel ini
road show pmk bojonegoro
Kolaborasi Musik dan Puisi dari Kudus

BARISAN.CO – ‘Satu Hati Tolak Korupsi’ itu salahm Gerakan Puisi Menolak Korupsi yang menggelora pada gelaran road show Puisi Menolak Korupsi (PMK) ke-66 di Bojonegoro, Sabtu (11/11/2023) malam yang ditutup penuh riang, riuh dan risalah.

Sebuah pesan yang teramat menggetarkan jiwa. Bahwa melawan korupsi, musti terus dan layak digelorakan. Terus menerus. Sebagaimana yang dipesankan Koordinator Nasional PMK, Leak Sosiawan, “kita adalah semut-semut yang membawa air untuk memadamkan api yang membakar Nabi Ibarahim.”

Selain itu, tersirat dari musik berenerji dimainkan Yuli Zedenk n Friend, pada dawai gitar dan saxophone. Ditimpa lengking bunyian ekspresif perkusi Hewod (Tuban).

Kekuatan irama musik yang melompati oktaf tak lazim itu, jadi kian meletup. Saat penyair Purwokerto (Wage Teguh Wiyono), tampil membacakan puisinya yang keras. Juga penari Erni (Purbalingga) yang meliuk dengan gerakan gesitnya.

Kolaborasi seni musik, puisi serta tari itu ditutup munculnya Nung Bonham (Kudus) yang menyanyi layaknya doa. Tepat Pukul 23.47 menit.

“Pagelaran yang hebat dan menguras enerji,” ujar Bontot Sukandar (Tegal). Usai kolaborasi yang berdurasi 20 menit itu, diakhiri.

Bontot Sukandar malam itu memang menjadi pendulum acara. Memanggil serta memperkenalkan satu-satu laskar PMK.

Mulai Sahanaya (Tasikmalaya), Ambar Kristiyani, Syafia, Imam Subagyo dan Lukni Maulana (Semarang). Agus Rego bersama dua murid ciliknya, Sabrina dan Putri.

Ada juga Abi dan Kirana (Malang), Nung Boham, Sri Kanti, Bre dan Yani (Kudus), Gus Aan beserta 10 santrinya (Sarang, Rembang). Aloeth (Pati), Bambang Karno (Wonogiri), Tulus Taruna (Madiun), Denting Kemuning (Surabaya), Indri Yuwandari (Blitar).

Sebagai tuan rumah Bojonegoro menampilkan penyairnya, Agus Sighro, Gampang Prawoto, Hery Abdi Gusti serta Arieyoko.

Teater Awu Bojonegoro turut memberikan dua suguhan menarik yakni Tari Thengul asli Bojonegoro dan teaterikaliasi puisi karya Sosiawan Leak.

Teater Awu tampilkan Tari Thengul

“Sungguh kami berterima kasih kepada Unigoro, Lemcadika Kwarcab, Disbudpar, PT ADS, Joglo nDelik Kafe, Hayaru Kafe. Dan semua pihak yang mendukung Roadshow PMK 66 ini terlaksana,” tutur Agus Sigro sebagai Ketua Panitia.

Siang hari sebelumnya, digelar seminar nasional bertajuk “Korupsi, Gak Bahaya Ta?” di Kampus Unigoro.

Dibuka Ketua Yayasan Unigoro, Arif Juniarso dengan nara sumber Achmad Taufik (Dekan Fisip), wakil Pj Bupati Bojonegoro serta Sosiawan Leak, komandan PMK. [Luk]