Edukasi

Sangat Efektif, 8 Ciri Anak Malas Belajar dan Cara mengatasinya

Alfin Hidayat
×

Sangat Efektif, 8 Ciri Anak Malas Belajar dan Cara mengatasinya

Sebarkan artikel ini
anak malas belajar
Ilustrasi foto: Pexels.com/Ketut Subiyanto

5. Penurunan kinerja akademik

Anak seringkali menunjukkan penurunan kinerja di sekolah. Hasil ujian atau nilai rapor mereka mungkin tidak mencerminkan potensi sebenarnya.

6. Keluhan tentang kebosanan

Mereka mungkin sering mengeluh bahwa materi yang diajarkan di sekolah atau tugas-tugas yang diberikan tidak menarik atau membosankan bagi mereka.

7. Rendahnya tingkat ketekunan dan konsentrasi

Anak yang malas belajar mungkin sulit untuk tetap fokus dan terlibat dalam proses pembelajaran dalam jangka waktu yang lama. Mereka mungkin cepat merasa bosan atau terganggu.

8. Kurangnya inisiatif untuk mencari pemahaman tambahan

Barangkali anak tidak aktif mencari sumber informasi tambahan atau melakukan riset untuk memperdalam pemahaman mereka tentang suatu topik.

Ciri-ciri anak malas belajar dapat muncul karena berbagai faktor, dan tidak selalu menunjukkan malas belajar yang bersifat permanen. Orang tua dapat berperan penting dalam memberikan dukungan, motivasi, dan bimbingan yang diperlukan untuk membantu anak mengatasi keengganan mereka terhadap belajar.

Cara Mengatasi Anak Malas Belajar

Setelah mengetahui mengapa anak malas belajar dan cirinya, lalu bagaimana cara mengatasi anak malas belajar?

Mengatasi anak yang malas belajar memerlukan pendekatan yang bijak dan terencana dari orang tua dan pendidik.

Hal yang pertama perlu dilakukan yakni membangun motivasi intrinsik dalam anak. Dorong minat dan rasa ingin tahu mereka dengan memperkenalkan materi yang relevan dan menarik untuk mereka.

Ajak anak untuk berdiskusi tentang topik yang menarik bagi mereka dan berikan mereka kebebasan untuk mengeksplorasi minat mereka sendiri. Ini dapat membantu memperkuat ikatan positif dengan pembelajaran.

Selain itu, penting untuk menciptakan lingkungan belajar yang kondusif. Pastikan ada tempat yang tenang dan teratur di rumah di mana anak dapat belajar dengan konsentrasi. Hindari gangguan dari perangkat elektronik atau media sosial selama sesi belajar.

Selain itu, berikan bahan-bahan belajar yang sesuai dengan tingkat keterampilan dan minat anak. Buku atau materi yang terlalu sulit atau terlalu mudah dapat mengurangi motivasi belajar.

Memberikan dukungan dan bimbingan yang terus-menerus juga merupakan kunci untuk mengatasi anak malas belajar. Libatkan diri dalam proses pembelajaran anak dengan menanyakan tentang kemajuan mereka dan membantu mereka mengatasi kesulitan.

Dorong mereka untuk bertanya jika mereka mengalami kesulitan dalam memahami suatu materi. Juga, pujilah usaha dan pencapaian mereka, bahkan jika itu adalah hal kecil. Ini dapat meningkatkan rasa percaya diri dan memotivasi mereka untuk terus belajar dengan tekun.

Dengan pendekatan yang penuh kasih sayang dan perhatian, anak dapat diinspirasi untuk menemukan kegembiraan dalam proses pembelajaran. [Luk]