Gaya Hidup

Kenapa Kita Tertarik dengan Gosip Selebriti?

Anatasia Wahyudi
×

Kenapa Kita Tertarik dengan Gosip Selebriti?

Sebarkan artikel ini
(Foto: Digital Trends)

Gosip selebriti tidak akan berhenti dalam waktu dekat karena adanya permintaan. Sesuai hukum dasar ekonomi ketika ada permintaan, penawaran harus dipenuhi.

BARISAN.CO – Otak manusia dirancang untuk mendengarkan gosip, tetapi ada sesuatu yang berbeda dari gosip selebriti yang membedakannya dari obrolan sehari-hari di kantor. Ketertarikan kita pada gosip selebriti sebenarnya telah bertahan sepanjang sejarah.

Dalam buku, “FAME: What the Classics Tell Us About Our Cult of Celebrity“, Tom Payne menelusuri daya tarik ini kembali ke peradaban manusia purba dan kecintaan nenek moyang kita terhadap para martir dan orang suci.

Gosip cenderung memiliki asosiasi negatif, tetapi awalnya tidak demikian. Kata gosip berasal dari istilah Inggris Kuno, godsibb, yang direkam sekitar tahun 1014, yang berarti ”wali baptis atau sponsor seorang anak pada saat pembaptisan”. Seiring waktu, dan setelah beberapa perubahan ejaan, gosip berarti “teman baik, biasanya seorang wanita”.

Pada tahun 1500-an, kata itu sebagian besar digunakan untuk “obrolan dan desas-desus kosong”, serta untuk menggambarkan para wanita yang berkumpul untuk membantu kelahiran bayi. Penggunaan ini berlanjut hingga tahun 1700-an, dan kemudian berkurang. Pada pertengahan 1800-an, gosip digunakan sebagai kata benda dan kata kerja, yang lagi-lagi berarti “obrolan dan rumor yang tidak berguna”, dan terus digunakan seperti itu sampai sekarang.

Di balik kemewahan yang buruk, industri gosip selebriti adalah hal yang serius dengan banyak orang dipekerjakan untuk menulis, memotret, dan dalam beberapa kasus memeras selebriti untuk gosip yang menarik. Dalam istilah moneter, industri gosip selebriti menghasilkan banyak uang.

Industri gosip selebritas di Amerika bernilai US$3 miliar pada tahun 2011. Gosip selebriti tidak akan berhenti dalam waktu dekat karena ada permintaan untuk itu. Sesuai hukum dasar ekonomi ketika ada permintaan, penawaran harus dipenuhi.

Gosip selebriti adalah sarana untuk mencapai tujuan. Ketika kenyataan dan kesulitan dunia ini menyerang dengan keras, kita ingin melarikan diri dan merasakan kenikmatan. Gosip selebriti menjadi tempat pelarian dari realitas kita ke realitas yang seharusnya menjadi selebriti.

Mengambil pikiran kita dari masalah kita, kita membaca gosip tentang selebriti yang menciptakan semacam kenikmatan. Ini mengalihkan pikiran kita dari tugas sehari-hari ke dunia di mana kita dapat memikirkan kehidupan orang lain, lebih tepatnya orang terkenal.

Ada alasan mengapa masyarakat begitu terpesona dengan kehidupan selebriti, bukan karena kami tidak punya hal lain yang lebih baik untuk dilakukan. Seluruh ilmu yang didedikasikan untuk mempelajari gosip akan menunjukkan bahwa itu adalah bagian bawaan dari siapa kita dan penting untuk fungsi sosial. Namun, gosip memiliki kekuatan untuk menghancurkan reputasi dan mata pencaharian orang.

Psikolog sosial, Dr. Frank McAndrew pernah berkata, “Gosip yang berhasil adalah tentang menjadi pemain tim yang baik dan berbagi informasi penting dengan orang lain dengan cara yang tidak akan dianggap mementingkan diri sendiri dan tentang memahami kapan harus tutup mulut.”

Meski, situs berita selebriti tidak terlalu peduli dengan hal ini, setidaknya, kita sebagai individu dapat mencoba mematuhi filosofi ini dalam kehidupan sehari-hari.