Olahraga

Pencucian Uang di Industri Sepak Bola

Anatasia Wahyudi
×

Pencucian Uang di Industri Sepak Bola

Sebarkan artikel ini

Sepak bola menarik aktivitas kriminal mencapai keuntungan finansial.

BARISAN.CO – Pada Agustus 2021, Unit Investigasi Al Jazeera mengungkap bagaimana klub sepak bola Inggris bisa dibeli oleh penjahat dan menjadi kendaraan untuk mencuci hasil kejahatan mereka.

Serial dokumenter dan podcast: “The Men Who Sell Football” memberikan wawasan mengejutkan tentang dunia keuangan, kepemilikan, dan tata kelola sepak bola yang suram di liga terkaya dan terpopuler di dunia.

Namun, jauh sebelum investigasi tersebut, sebuah badan antikorupsi tahun 2009 telah mengungkapkan, penjahat semakin banyak menggunakan sepak bola untuk pencucian uang dan penghindaran pajak, dibantu oleh globalisasi olahraga dan kebutuhan keuangan klub.

Olahraga paling populer di dunia menarik penjahat dengan transfer uang lintas batas yang sangat besar dan metode akuntansi yang seringkali tidak jelas, kata sebuah unit Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan (OECD) dalam sebuah laporan.

“Klub sepak bola memang dipandang oleh para penjahat sebagai sarana sempurna untuk pencucian uang,” kata Gugus Tugas Aksi Keuangan (FATF) OECD.

Olah raga ini dipandang kandidat sempurna untuk pencucian uang melalui olahraga karena berdasarkan ukuran dan keragamannya menjadi faktor penghasil uang yang sangat besar, sehingga menarik aktivitas kriminal mencapai keuntungan finansial.

Ada banyak cara agar dana terlarang masuk ke sepak bola, Kantor PBB Urusan Narkoba dan Kejahatan (UNODC) memperkirakan, sekitar US$140 miliar dicuci melalui olahraga per tahun. Dana itu untuk apa saja? Dilansir dari Sumsub, berikut urainnya.

Pembelian dan penjualan klub sepak bola

Mereka yang ingin mencuci dana mereka dapat melakukannya dengan mengakuisisi seluruh klub sepak bola. Memang, banyak klub yang dikelola oleh amatir, yang memiliki manajemen keuangan yang buruk dan mungkin utang, sehingga dapat dengan mudah diakuisisi oleh investor yang meragukan, menurut OECD.

Transfer pemain

Sama seperti metode pencucian uang umum lainnya, termasuk seni atau real estate, nilai seorang pemain bisa dinilai terlalu tinggi.

Pada tahun 2014, Pengadilan Banding Bukares di Rumania menjatuhkan hukuman penjara untuk delapan eksekutif dan pejabat manajemen (termasuk mantan pemilik dan agen FC), yang dinyatakan bersalah atas penggelapan pajak dan pencucian uang yang melibatkan transfer pemain sepak bola antar klub sepak bola internasional. Akibatnya, Rumania kehilangan pajak sebesar 1,7 juta euro (US$1,6 juta).

Pada tahun 2020, dilaporkan bahwa beberapa agen mengatur transfer palsu melalui klub sepak bola Siprus, Apollon untuk menghindari pajak dan pencucian uang.

Agen bola

Tentu saja, biaya agen yang digelembungkan adalah salah satu cara untuk membersihkan uang kotor. Namun, agen juga bisa sangat berpengaruh di klub, dengan hubungan dekat dengan anggota kunci.

Dari posisi kekuasaan tersebut, agen juga dapat terlibat dalam skema ML yang lebih kompleks.

Pada tahun 2019, seorang agen sepak bola yang korup mengklaim, dia telah “berterima kasih” kepada mantan manajer Manchester United tersebut karena telah mengatur pertandingan dengan memberinya jam tangan Rolex senilai £30K ($34,7K).

Hak gambar pemain

Kontrak untuk hak menggunakan gambar pemain bisa menguntungkan, yang mengarah ke berbagai bentuk kesalahan finansial: