Khazanah

Puisi Cinta Syekh Abdul Qodir Jaelani, Jalan Menuju Tuhan

Lukni Maulana
×

Puisi Cinta Syekh Abdul Qodir Jaelani, Jalan Menuju Tuhan

Sebarkan artikel ini
Puisi Cinta Syekh Abdul Qodir
Ilustrasi foto: Unsplash/Abhishek Koli

Kitab ini memuat 78 bunga rampai nasihat Syekh Abdul Qodir Jaelani. Terutama ajaran tentang mendekatkan diri kepada Allah Swt.

BARISAN.CO – Puisi cinta Syekh Abdul Qodir jaelani ini diambil dari kitab karya beliau berjudul Futuhul Ghaib. Kitab Futuhul Ghaib diterjemahkan dalam beragam judul, namun yang lebih utama berarti menyingkap rahasia-rahasia Ilahi atau pembuka rahasia kegaiban. 

Kitab ini memuat 78 bunga rampai nasihat Syekh Abdul Qodir Jaelani. Terutama ajaran tentang mendekatkan diri kepada Allah Swt.

Beragam topik dalam futuhul ghaib puisi cinta Syekh Abdul Qodir jaelani ini yang dapat dijadikan nasihat, renungan maupun untuk muhasabah diri.

Berikut ini diantara 78 isi nasihat Syekh Abdul Qodir jaelani.

1. Tiga perkara

“Ada tiga perkara yang wajib diperhatikan oleh setiap muslim di dalam setiap keadaan yakni:  Pertama, melaksanakan segala perintah Allah Swt. Kedua, Menjauhkan diri dari segala yang haram. Ketiga, Ridha dengan hukum-hukum dan ketentuan Allah Swt.”

Ketiga perkara ini jangan sampai tidak ada pada seorang muslim. Oleh karena itu seseorang Mu’min harus memikirkan perkara ini, bertanya kepada dirinya tentang perkara dan anggota tubuhnya melakukan perkara ini.

2. Saling mencintah antar sesama

Ikutilah dengan ikhlas jalan yang telah ditempuh oleh Nabi Muhammad Saw dan janganlah mengubah jalan itu. Patuhlah kepada Allah Swt dan Rasul-Nya, dan jangan sekali-kali berbuat durhaka.

Bertauhidlah kepada Allah Swt dan jangan menyekutukannya. Allah Swt itu maha suci dan tidak memiliki sifat-sifat tercela atau memiliki kekurangan. Bersabarlah dan berpegang teguhlah kepada-Nya. Bersatu padulah dalam mentaati Allah Swt dan janganlah berpecah-pecah.

Saling mencintailah di antara sesama dan janganlah saling mendengki. Hindarkanlah diri dari segala noda dan dosa. Janganlah menjauhkan diri kepada Allah Swt dan janganlah lupa pada-Nya. Janganlah lalai untuk bertaubat kepada-Nya dan kembali kepada-Nya.

Janganlah jemu untuk memohon ampun kepada Allah Swt pada siang dan malam hari. Mudah-mudahan kami diberi rahmat dan dilindungi oleh-Nya dari musibah dan azab neraka, diberi kehidupan bahagia di dalam surga, bersaatu dengan Allah Swt dan diberi kenikmatan.

Kamu akan menikmati kebahagiaan dan kesentausaan yang abadi di surga bersama para nabi, orang-orang shiddiq, para syuhada’ dan orang-orang saleh. Kamu akan hidu kekal di dalam surga itu untuk selama-lamanya.

3. Perkara cinta

Tidakkah kamu mengetahui bahwa Dia itu Satu dan bahwa Yang Satu itu menyukai kesatuan di dalam perkara cinta dan menyayangi orang yang cintanya hanya satu, yaitu kepada Dia ?

Jika kamu dibawa untuk dekat kepada-Nya melalui selain Dia, maka cintamu kepada-Nya itu akan ternoda dan tidak lagi satu. Sebab, kadangkala terlintas di dalam pikiranmu bahwa kamu bisa mendapatkan karunia dan keberkatan itu lantaran melalui selain Dia itu.

Akhirnya, cintamu kepada Allah akan tercacad. Allah Yang Maha Besar cemburu kepadamu, karena kamu telah menyekutukan cintamu kepada-Nya dengan cintamu kepada yang selain Dia.

Oleh karena itu, Dia menahan tangan orang lain untuk menolongmu, menahan lidah mereka untuk memuji kamu dan menahan kaki mereka untuk melangkah menuju kamu, agar dengan demikian mereka tidak dapat memalingkan kamu dari Dia sendiri.