Edukasi

Kesempatan Perempuan di Dunia Kerja Masih Terbatas

Anatasia Wahyudi
×

Kesempatan Perempuan di Dunia Kerja Masih Terbatas

Sebarkan artikel ini

Bias gender membuat perempuan kurang mendapatkan kesempatan.

BARISAN.CO – Ketika dunia perlahan-lahan berkembang dan merangkul modernisme, ada banyak masalah tradisional dan mengakar yang masih dimainkan. Kurangnya pemberdayaan perempuan di lingkungan kerja, adalah salah satu masalah tersebut.

Survei Women Deliver tahun 2021 menemukan, 33% responden menilai perempuan dan laki-laki tidak bisa setara karena adanya perbedaan kesempatan kerja. Sedangkan, 33% lainnya menganggap, laki-laki secara fisik lebih kuat dari perempuan.

Ini sama seperti yang ditulis oleh Eti Nurhayati dalam bukunya, “Psikologi Perempuan Dalam Berbagai Perspektif”. Mayoritas perempuan dalam dunia pekerjaan, jalur kepemimpinan, struktur organisasi, posisi jabatan, pengambil keputusan, maupun peluang memperoleh kesempatan masih terhempas ke pinggiran, tulisnya.

Disebutkan, laki-laki memperoleh posisi dan kesempatan yang menguntungkan, biasanya bukan karena berprestasi, tetapi (mungkin) karena mereka laki-laki. Begitu juga dengan perempuan, meski berprestasi, sering tidak memperoleh posisi dan kesempatan yang menguntungkan, semata-mata karena (mungkin) perempuan.

Laporan World Economic Forum, “Global Gender Gap Report 2021” menempatkan Indonesia di urutan 101 dari 156 negara sebagai negara paling tidak setara. Sedangkan, di Asia Timur dan Pasifik, Indonesia berada di urutan ke-10 di bawah Vietnam.

Perempuan selalu memegang pekerjaan penting dalam masyarakat. Meskipun secara tradisional tidak dianggap sebagai karier, mengasuh anak dan bertani adalah cara sebagian besar wanita secara historis berkontribusi pada rumah tangga mereka.

Pada tahun 1700 dan 1800-an, perempuan lebih lazim di pabrik dan operasi pertanian yang lebih besar. Faktanya, para perempuan melakukan pemogokan pabrik pertama di negara itu pada tahun 1824.

Baru pada awal tahun 1900-an, wanita berusaha memasuki peran yang secara historis didominasi pria—kebanyakan sebagai sekretaris. Namun, hanya 20% perempuan yang “dipekerjakan dengan baik”, dan sebagian besar perempuan putus sekolah setelah menikah.

Selama beberapa dekade berikutnya, semakin banyak perempuan bergabung dengan angkatan kerja. Pada tahun 1930, hampir 50% perempuan yang belum menikah dan 12% wanita yang sudah menikah memegang pekerjaan mereka sendiri, biasanya pekerjaan klerikal.

Pada tahun 1970, lebih dari 50% wanita belum menikah dan 40% wanita menikah telah bekerja. Peningkatan pendidikan sekolah menengah menghasilkan lebih banyak perempuan berpendidikan.

Teknologi baru membutuhkan lebih banyak operator—biasanya perempuan. Dan, dengan banyaknya pria di luar negeri selama Perang Dunia II, perempuan dipanggil untuk menggantikan banyak peran mereka.

Jika seorang perempuan bisa mendapatkan pekerjaan di awal tahun 1900-an, biasanya pekerjaan itu dipotong pendek saat dia melahirkan. Namun, peningkatan permintaan untuk perempuan pekerja pada pertengahan hingga akhir 1900-an memperpanjang karir yang diharapkan selama beberapa dekade.

Karena itu, lebih banyak perempuan mulai masuk perguruan tinggi dan sekolah pascasarjana untuk mengantisipasi karier jangka panjang.

Perlunya Memberi Lebih Banyak Kesempatan untuk Perempuan

Mengubah perspektif dan sikap di sekitar perempuan di tempat kerja menyebabkan pergeseran budaya lainnya juga. The Equal Pay Act disahkan pada tahun 1963. Pada tahun 1974, wanita dapat mengajukan kredit untuk pertama kalinya tanpa penanda tangan laki-laki.