Opini

Pesan Isra’ Mi’raj ditengah Pandemi

Opini Barisan.co
×

Pesan Isra’ Mi’raj ditengah Pandemi

Sebarkan artikel ini
Isra' Mi'raj
Oleh: Saat Suharto Amjad

Seabad silam sekitar tahun 1910 terjadi gagal panen dan untuk mencukupi kebutuhan karbohidrat, pemerintah kolonial Hindia Belanda mengimpor beras dari Burma (Myanmar). Beras yang dipesan itu kemudian mendarat di Tanjung Perak. Ternyata selain selain mendarat berkarung-karung beras, beserta kapal itu mendarat pula tikus dan pes. Wabah pes kemudian menjalar dengan cepat ke daerah dingin Malang.

Sempat di Indonesia lakukan lockdown terhadap kota itu, bahkan masuk dan keluar kota di bawah acungan senjata. Akan tetapi kepentingan para pengusaha tebu akan tenaga kerja mengalahkan kepentingan kesehatan, pes merebak warga (terutama pribumi) bertumbangan.

Wabah pes belum ada tanda-tanda menurun kurvanya, ditambah masih berkembangnya virus cacar yang sebelumnya memang menjadi horor. Pada tahun 1918 Spain Flu (Flu Spanyol) masuk Indonesia dan menambah kondisi menjadi makin mengkhawatirkan. Jaman pagebluk demikian para orang tua menceritakan.

Tahun 1911, Muhammadiyah berdiri gelegak membangun masyarakat utama benar-benar berkobar. Di mana-mana di dirikan afdeling (cabang) Muhammadiyah. Kader kader Muhammadiyah muda yang dipelopori Kyai Sujak memang telah memiliki visi besar untuk membuat rumah sakit rumah sakit Muhammadiyah.

Visi besar itu bahkan disampaikan di tengah pelantikan pengurus di tahun 1911 itu. Meskipun hampir semua hadirin skeptis mengingat sangat jarang dokter pribumi apalagi dokter dari kalangan muslim santri (sekolah STOVIA baru saja dibuka untuk pribumi karena politik etis ).

Di tengah situasi pandemik seperti itu kader-kader muda Muhammadiyah bergerak, berkiprah dengan kerja kerja sosial, kegiatan santunan bahkan melintasi wilayah.

Aksi-aksi sosial dan kesehatan itu dilakukan para kader Muhammadiyah. Waktu itu situasi yang membangkitkan kesadaran, sebagian dari dokter Belanda pun ciut nyali dan tidak mau menolong orang-orang pribumi. Karena itulah mereka menurunkan dokter-dokter muda pribumi untuk membantu menanggulangi penyakit penyakit tersebut.

Kerelawanan

Kerelawanan dan kepeloporan anak-anak muda tercerahkan membantu menjadi relawan dan mengirimkan beragam bantuan. Itulah yang di kemudian hari, menginspirasi Muhammadiyah Surabaya membangun sebuah Poliklinik.

Dalam pembukaan Poliklinik pada hari Ahad, 14 September 1924 itu, juga dihadiri oleh perwakilan Pengurus Besar Muhammadiyah Haji Soedja’ dan Ki Bagus Hadikoesoemo. Pada kesempatan itu dr Soetomo, diamanahi untuk memberi sambutan kepada pada undangan sekaligus memperkenalkan pergerakan Muhammadiyah Surabaya.

Beliau mengenalkan Muhammadiyah yang di jiwai cinta kasih kepada Allah Swt dan Rasulullah yang tercermin pada cinta kasih sayang kepada sesama manusia dan dunia. Dalam pandangan beliau secara diametral berseberangan dengan darwinisme yang lahir dari pemikiran Struggle for The Fittes yang dalam bahasa dr Sutomo “berasas peperangan hidup”.

dr Sutomo juga mengenalkan kiprah Muhammadiyah mendirikan sekolah dan gerakan kepanduan Hizbul Wathan yang berkiprah menjadi relawan di banyak tempat. Respon para kader-kader yang tercerahkan inilah yang pada 1938 melahirkan Penolong Kesengsaraan Oemoem (PKO).

Kemudian tumbuh menjadi jaringan rumah sakit Muhammadiyah yang demikian banyak dan demikian besar memberikan manfaat kepada umat kepada masyarakat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *