Khazanah

Gunung Puntang, Ada Puing Sejarah Radio Terbesar di Dunia

Avatar
×

Gunung Puntang, Ada Puing Sejarah Radio Terbesar di Dunia

Sebarkan artikel ini
Tangkapan layar video klip lagu 'Gak Pernah Cukup' oleh Denny Cak Nan

BARISAN.CO – Video Klip salah satu lagu Denny Cak Nan yang terbaru yang berjudul ‘Gak Pernah Cukup’ banyak mengeksplor Keindahan alam kawasan Gunung Puntang, Cimaung, Banjaran, Kabupaten Bandung, Jawa Barat.

Kawasan Gunung Puntang belakangan memang menyedot banyak perhatian publik setelah Musisi Anji banyak menghabiskan waktunya di kawasan bekas reruntuhan Stasiun Radio Malabar, Stasiun media komunikasi nirkabel pertama di dunia yang mampu menjangkau jarak antar benua.

Secara umum, kawasan wanawisata Gunung Puntang saat ini merupakan hutan pinus dan hutan campuran yang dikelola Perum Perhutani Kesatuan Pemangkuan Hutan Bandung Selatan.

Keindahan alam berupa lembah gunung menjadi daya pikat pemandangan. Keindahan tersebut, sebenarnya sudah menjadi daya tarik sejak zaman kolonial Belanda ketika Stasiun Radio Malabar tersebut mulai dibangun sekitar tahun 1917-1918.

Terletak di selatan Bandung arah persimpangan ke Cimaung-Banjaran dan Pangalengan, Gunung Puntang memiliki sejumlah pesona keindahan alam sekaligus menjadi salah satu tempat bersejarah dunia.

Proyek pembangunan Stasiun Radio Malabar dirancang oleh Dr. Ir. Cornelis Johannes de Groot, seorang ahli teknik elektro lulusan sebuah universitas di Karlsruhe, Jerman. Pembangunan Stasiun Radio Malabar dimulai sejak tahun 1916.

Situasi Perang Dunia I yang tidak memungkinkan ketersediaan kabel karena rentan secara teknis dan politis, memunculkan ide untuk menghubungkan Belanda dan Hindia Belanda secara nirkabel. Maka koneksi gelombang panjang pun dipilih.

Generator dipasok oleh Smit Slikkerveer. Sementara, Willem Smit & Co’s Transformatorenfabriek menjadi pemasok kumparan besar dan beberapa trafo. Sebagai pendukung tenaga listrik, dibangun PLTA Dago, PLTA Plengan dan PLTA Lamadjan, serta PLTU di Dayeuhkolot. 

Antena yang digunakan untuk memancarkan sinyal radio memiliki panjang 2 kilometer, membentang di antara gunung Malabar dan Halimun dengan ketinggian dari dasar lembah mencapai 500 meter. Antena dirancang pembangunannya mengarah ke Negeri Belanda yang berjarak 12.000 kilometer dari Gunung Puntang, Kabupaten Bandung, Jawa Barat, Indonesia.

Malabar menjadi wilayah yang dipilih mengingat lokasi yang strategis dan memiliki sinyal yang paling kuat diantara wilayah lainnya. Kaki Gunung Puntang yang berupa ngarai sebagai lokasi berdirinya Radio Malabar pun tentu tidak asal tunjuk. De Groot berpendapat bahwa Gunung Puntang dan Gunung Halimun yang mengapit ngarai cocok untuk dijadikan dudukan pemancar gelombang radio.

Selanjutnya, guna membangkitkan ribuan kilowatt gelombang radio dengan panjang gelombang 20 kilometer sampai 75 kilometer, digunakan teknologi ‘busur listrik’ untuk pemancar telegraf dan telepon radio, yang membutuhkan tenaga 750 Volts dan daya 1 MA. 

Jadilah Stasiun Radio Malabar dilengkapi dengan 2 arc transmitter berkekekuatan 2.400 KW dan diklaim menjadi transmitter terkuat di dunia yang pernah dibuat pada masa itu. Selain Bangunan Stasiun Radio Malabar, turut pula dibangun beberapa fasiltas yang diperuntukan bagi pegawai Radio, diantaranya rumah tinggal para pimpinan dan pekerja Radio Malabar, Lapangan tenis, fasilitas jalan, dan penampungan air bersih.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *