Pebisnis Ideal Harus Tahu Makna Blessing Others

  • Whatsapp
Businessman
Businessman/Foto: Pixabay.com

Barisan.co – Dunia bisnis yang ideal, bagi seorang pebisnis ideal, sesungguhnya bukan hanya tempat bicara profit. Tetapi juga tempat menghadirkan supremasi atas diri sebagai pemimpin bagi semua. Sehingga, pebisnis ideal bukanlah dia yang hanya memikirkan apa yang didapat dari suatu kehidupan, tapi juga yang memberi solusi kepada banyak orang.

Pada kesempatan mengisi diskusi virtual oleh Kagama Banyuwangi, Prof. Dr. Heru Kurnianto Tjahjono memaparkan pentingnya makna leadership bagi seorang pebisnis. Bahwa, pebisnis harus mempunyai cara pandang solutif dalam berbagai aspek-aspek sosial.

Bacaan Lainnya

Dalam prinsip bisnis yang diajarkan di Harvard Bussiness School, menurut paparan Prof. Heru, ada 4 substansi aktivitas bisnis yang menjadi pilar utama, yang perlu dipegang setiap orang: 1) Science, berbicara dengan hal-hal ilmiah yang bersifat logis; 2) Experience, pengalaman; 3) Vision, untuk melihat proyeksi jauh kedepan; 4) Soul, yaitu sesuatu yang sangat substantif yang memengaruhi cara berpikir untuk menjadi seorang leadership.

Pada konseptualitasnya, leadership bukan hanya membicarakan seseorang dari sudut pandang formal maupun aspek jabatan. Tapi juga bagaimana seseorang menjadi leader yang berangkat dari diri sendiri.

“Beberapa tahun lalu saya menjadi tim penilai doktor hounouris causa Mahattir Muhammad sebelum ia menjadi Perdana Menteri. Ada catatan penting yang beliau sampaikan, yaitu tentang ketidakmampuan individu mengelola diri sendiri. Dalam bahasa ekstrem disebut split personality. Kesulitannya, banyak di antara mereka menduduki posisi-posisi penting pada sektor publik.” Ujar Prof Heru.

Maka dari itu ini menjadi tantangan, terutama dunia pendidikan untuk dapat melahirkan orang yang punya sifat blessing others: pemimpin yang cara berpikirnya tidak hanya untuk dirinya sendiri, tetapi juga untuk masyarakat luas.

Prof Heru juga mengatakan bahwa, pada dunia bisnis, seorang pebisnis yang berjiwa pemimpin pasti tidak hanya bicara profitabilitas. Sebab apabila pebisnis hanya bicara dan berpikir tentang profit, tidak akan ada cita-cita organisasi yang dapat tercapai. Tidak akan ada nilai yang layak disebut sebagai kerjasama bisnis di dalamnya, alih-alih kepentingan yang didorong motif individualistik.

Padahal, dalam sebuah organisisasi, kerjasama merupakan hal terpenting. Dan kerjasama hanya bisa lahir dalam satu ‘soul’ demi mencapai tujuan kesejahteraan bersama. Sebagaimana sebuah pepatah bahwa semua orang adalah rahmat bagi semesta.

”Pada karakter leadership terdapat dua aspek terpenting. Pertama, performa pemimpin yang, didukung dengan kecerdasan eksekusi yang baik, mampu membuat orang mau bertahan dalam kondisi ketidakpastian sekalipun. Kedua, integritas. Ini terkait dengan moralitas yang menjadikan dia mampu tampil sebagai solusi atas banyak orang.” Ujar Prof Heru.

Dua karakter tersebut harus dipegang oleh kalangan pebisnis dalam menjadi pemimpin di lingkungannya. Sesunggunya menempatkan kepentingan bersama bagi pebisnis adalah hal prerogatif bagi jiwa leadership. Dan mendahulukan kepentingan individu atas kepentingan bersama, bagi seorang pebisnis, adalah hal yang batil dan sia-sia.

Pada mulanya, motif orang untuk berorganisasi maupun berbisnis mungkin tak lepas dari upayanya mencari kesejahteraan. Akan tetapi seiring waktu, prinsip tersebut harus diupgrade. Bahwa bukan semata kepentingan kesejahteraan saja, tapi bagaimana agar menjadi sebuah cahaya bagi semuanya, hingga mampu memberikan rahmat atau blessing others.

Ketika seseorang dalam kelompok telah menemukan kebahagiaan dengan rasa syukur kepada Tuhan yang lebih dan didorong oleh semangat berpikir untuk mengembangkan organisasinya, negaranya, kotanya, maupun komunitasnya, sesungguhnya seseorang tersebut bisa mengembangkan positive organizational behavior. Sehingga seseorang tersebut mempunyai dampak yang mana minimal adalah aura positifnya yang mampu membangun semangat dan kekuatan menuju kemajuan pada lingkungannya.


Penulis: Beta Wijaya

Editor: Ananta Damarjati

Pos terkait