Fokus

Sejak Awal, Sekolah Daring Adalah Tekanan Bagi Siswa

Avatar
×

Sejak Awal, Sekolah Daring Adalah Tekanan Bagi Siswa

Sebarkan artikel ini
Ilustrasi barisan.co/Bondan PS

BARISAN.COSejak 15 April 2020, pemerintah Kabupaten Bogor menerapkan sistem belajar daring. Belum ada tanda sekolah akan dibuka mengingat jumlah kasus infeksi Covid-19 masih terus naik hingga sekarang.

Semua orang tahu kegiatan belajar daring menyimpang segudang masalah. Problematika yang dihadapi oleh siswa menjadi dua kali lebih pelik. Ika, salah satu siswi asal Bogor, mengaku kesulitan memahami pelajaran yang disampaikan.

“Jadi kalau sekolah itu biasanya kan mendengarkan guru mengajar secara langsung. Kalau sekarang kan beda. Saya biasanya mengerti jika disampaikan secara langsung. Namun, jika seperti ini sulit. Saya mau tidak mau harus ekstra keras belajar sendiri,” kata remaja yang saat ini duduk di Sekolah Menengah Pertama tersebut.

Senada dengan Ika, siswa bernama Rudi juga menyampaikan bahwa daring seperti aktivitas yang sia-sia. Tidak adanya pengawasan dari pihak sekolah, menurut Rudi, adalah celah besar yang menyebabkan banyak siswa kurang memperhatikan tugas-tugas yang diberikan.

“Jadi, saya mengerjakan sendiri tugas-tugas yang diberikan oleh sekolah selama ini. Namun, bisa saja siswa lain dibantu oleh orang lain. Jadi ga fair aja sih bagi saya,” kata Rudi saat ditemui oleh tim Barisanco.

Cerita-cerita semacam itu sebetulnya telah muncul sejak awal dan terus berulang. Masalah lainnya ketika anak-anak dibiarkan bermain selama sekolah daring berlangsung. Anak-anak tersebut dibiarkan untuk bermain tanpa mengikuti pelajaran yang diberikan oleh sekolah. Padahal, pihak sekolah telah berusaha untuk memberikan pendidikan agar anak tak ketinggalan pelajaran. Hal ini seperti yang disampaikan oleh Andika, siswa SD kelas 3 di Bogor.

“Ya, orangtuaku dua-duanya sibuk. Jadi, aku setiap hari cuma main. Tidur malam, bangun siang. Terus main,” kata Andika sambil tertawa.

Sikap Orangtua Menambah Masalah Siswa

Tidak dapat dipungkiri bahwa peran orangtua di rumah dapat membantu anak dalam kegiatan belajar daring saat ini. Namun, tak jarang sikap orangtua juga dapat menambah masalah yang dihadapi oleh siswa yang belajar daring.

Masalah yang pertama, cara mengajar orangtua ke anak akan berbeda dengan guru ke siswanya. Hal ini yang harus dihadapi oleh anak. Tak jarang, ada orangtua yang kesal kepada anak dan melayangkan pukulan karena anak kesulitan belajar.

Padahal dalam belajar-mengajar normal di sekolah, ketika ada guru yang memukul siswanya, orangtua akan marah bahkan terkadang melaporkan tindakan tersebut ke Dinas Pendidikan karena tidak terima perlakuan guru tersebut tehadap anak mereka.

Sedangkan hari ini, tak jarang orangtua dengan mudahnya melayangkan tangan ke tubuh anak mereka hanya karena anak kesulitan belajar. Mendidik bukan persoalan mudah bagi orangtua terutama bagi mereka yang minim kesabaran. Sehingga anak bukan hanya mendapatkan tekanan, tetapi juga kekerasan.

Seperti inilah seharusnya kesabaran tidak disertakan. Seorang wali murid dari salah satu sekolah di Bogor menyampaikan kekesalannya saat anaknya tidak dapat menemukan password tugas yang gurunya katakan terdapat di video pengajaran. Anaknya pun menangis karena khawatir akan dipukul oleh wali murid tersebut.

“Karena tak percaya, saya cek videonya ternyata memang ga ada. Ternyata password tersebut adanya di video Youtube. Selama ini saya download video yang di share, tidak melihat yang ada di Youtube,” papar wali murid tersebut yang tidak ingin disebutkan namanya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *