Lingkungan

5,3 Miliar Ponsel Akan Berhenti Digunakan Tahun Ini, Limbah Elektronik Bertambah

Anatasia Wahyudi
×

5,3 Miliar Ponsel Akan Berhenti Digunakan Tahun Ini, Limbah Elektronik Bertambah

Sebarkan artikel ini
Ilustrasi smartphone bekas (Shutterstock).

Pascal menambahkan, organisasi tanggung jawab produsen di Forum WEEE yang mengelola pengumpulan limbah elektronik terus bekerja untuk membuat pembuangan limbah elektronik kecil menjadi sederhana dan nyaman bagi pengguna dan rumah tangga.

“Menyediakan kotak pengumpulan di supermarket, mengambil peralatan kecil yang rusak saat pengiriman yang baru dan menawarkan PO Box untuk mengembalikan limbah elektronik kecil hanyalah beberapa inisiatif yang diperkenalkan untuk mendorong pengembalian barang-barang ini,” tambah Leroy.

Tingkat daur ulang secara global rendah. Bahkan di Uni Eropa, yang memimpin dunia daur ulang limbah elektronik, hanya 35% yang dilaporkan secara resmi dikumpulkan dan didaur ulang dengan benar.

Ekonomi Sirkular Jadi Solusi Limbah Elektronik

Secara global, rata-ratanya adalah 20%; 80% sisanya tidak berdokumen, dengan banyak yang berakhir terkubur di bawah tanah selama berabad-abad sebagai tempat pembuangan sampah.

Kurangnya daur ulang sangat membebani industri elektronik global dan karena perangkat menjadi lebih banyak, lebih kecil dan lebih kompleks, masalah ini meningkat. Saat ini, mendaur ulang beberapa jenis limbah elektronik dan memulihkan bahan dan logam adalah proses yang mahal. Massa yang tersisa dari limbah elektronik terutama plastik yang dicampur dengan logam dan bahan kimia menimbulkan masalah yang lebih sulit diatasi.

Global E-waste Statistics Partnership (GESP) menemukan, 17,4% limbah elektronik yang dikumpulkan dengan tepat mencegah sebanyak 15 juta ton karbon dioksida dilepaskan ke atmosfer.

Tingkat karbon dioksida yang tinggi memasuki lingkungan dan berkontribusi terhadap pemanasan global. Ini memperjelas limbah elektronik adalah masalah jauh lebih besar daripada yang diyakini sebagian orang.

Virginijus Sinkevičius, Komisaris Eropa untuk Lingkungan, Lautan, dan Perikanan menjelaskan, pertumbuhan berkelanjutan dalam produksi, konsumsi, dan pembuangan perangkat elektronik memiliki dampak lingkungan dan iklim yang sangat besar.

“Komisi Eropa menangani mereka yang memiliki proposal dan tindakan di seluruh siklus hidup produk, mulai dari desain hingga pengumpulan dan perawatan yang tepat ketika elektronik menjadi limbah,” jelasnya.

Menurutnya, mencegah limbah dan memulihkan bahan mentah penting dari limbah elektronik sangat penting untuk menghindari beban yang lebih besar pada sumber daya dunia.

“Hanya dengan membangun ekonomi sirkular untuk elektronik, UE akan terus memimpin dalam upaya untuk segera mengatasi masalah limbah elektronik yang berkembang pesat,” sambungnya.