Tokoh & Peristiwa

7 Maret 1876 Graham Bell Terima Hak Paten Telepon, Tapi Ternyata Penemunya Meucci

Avatar
×

7 Maret 1876 Graham Bell Terima Hak Paten Telepon, Tapi Ternyata Penemunya Meucci

Sebarkan artikel ini
Alexander Graham Bell (duduk) saat membuka jaringan telepon jarak jauh dari New York ke Chicago pada 1892.(Library of Congress/Wikipedia)

BARISAN.CO – 7 Maret 1876, Alexander Graham Bell mematenkan penemuan barunya yang revolusioner, yaitu telepon. Penemuan Bell atas telepon merupakan salah satu titik terhebat yang pernah dicapai umat manusia.

Bell mendeskripsikan penemuannya sebagai “metode dan peralatan untuk mentransmisikan dua sinyal telegraf atau lebih secara bersamaan di kawat, yang masing-masing merupakan serangkaian impuls listrik yang melintas.”

Sambungan telepon pertama di dunia dilakukan 3 hari selepas Alexander Graham Bell menerima paten bernomor 174465 dari kantor paten AS.

Alexander Graham Bell lahir di Skotlandia, 3 Maret 1847. Bersama ayahnya, Melville Bell, Alexander lalu mengembangkan sistem bernama Visible Speech, sebuah sistem tertulis yang digunakan untuk mengajar berbicara kepada para tunarungu.

Pada 1870-an, Bell dan ayahnya pindah ke Boston, Massachusetts, di mana ia bekerja sebagai guru di Pemberton Avenue School for the Deaf. Disamping itu Alexander mulai mengerjakan perangkat yang dikenal sebagai telegraf multi atau harmonis (transmisi telegraf dari beberapa pesan yang diatur ke frekuensi berbeda).

Siang dan malam Bell habiskan untuk  menyempurnakan telegraf harmonisnya. Tetapi selama dilakukannya eksperimen tersebut, ia menjadi tertarik pada ide lain yaitu mentransmisikan suara manusia melalui kabel.

Bell bersama rakannya Thomas Watson (seorang yang mahir listrik) selama 1874 dan 1875, bekerja pada telegraf harmonis dan perangkat transmisi suara. Para donatur mereka melihat nilai pada transmisi suara dan mengajukan paten pada gagasan itu. Konsep tersebut dilindungi, tetapi perangkat itu masih harus dikembangkan. Pada 1876, Bell dan Watson akhirnya berhasil.

Suatu hari Alexander menyenggol wadah berisi cairan transmisi dan berteriak. Teriakan tersebut menjadi legenda hingga kini, yaitu ‘Tuan Watson, kemarilah, aku membutuhkanmu’. Ternyata suara tersebut bertransmisi ke kawat dan didengar oleh Thomas Watson. Momen tersebut merupakan pertama kalinya telepon digunakan.

Kontroversi Paten Telepon

Pemberian paten berjudul “Improvement in Telegraphy” dinilai cukup aneh. Penemuan Bell baru didaftarkan kuasa hukumnya tepat pada hari valentine tahun 1876. Ini artinya, hanya butuh sekitar 3 minggu bagi kantor paten AS memproses pengajuan tersebut. Jeda sempit antara pendaftaran dan penerimaan itu disebut “sangat tidak biasa” sebagaimana dimuat dalam  artikel The Washington Post.

Pengajuan paten telepon Bell lebih cepat dua jam lebih dibandingkan klaim serupa oleh Elisa Gray. The Washington Post bahkan melaporkan bahwa Zenas F. Wilber, penguji pada kantor paten AS, diduga disogok uang senilai $100 oleh kuasa hukum Bell untuk memenangkan kliennya.

Bell digugat atas kasus hak paten itu, tetapi Mahkamah Agung AS menguatkan hak paten Bell. Perusahaan Bell terus bertahan atas tantangan hukum. Perusahaannya terus berkembang dan membentuk American Telephone and Telegraph (AT&T) yang menjadi dasar industri telekomunikasi modern.

Namun, setelah lebih dari satu abad dunia mengenal Graham Bell sebagai otak di balik karya gemilang tersebut, sejarah perlu diperbarui. Pada akhirnya, di tanggal 11 Juni 2002, Kongres Amerika Serikat menetapkan bahwa Antonio Meucci sebagai penemu telepon yang pertama kali.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *