Opini

Ajip Rosidi, Anies Baswedan dan Buku

Yayat R Cipasang
×

Ajip Rosidi, Anies Baswedan dan Buku

Sebarkan artikel ini
Anies Baswedan bersama Ajip Rosidi di Pusat Dokumentasi Sastra HB Jassin tahun 2017 (Foto: facebook @Anies Baswedan)

KEMARIN saya mendapat kiriman buku dari Penerbit Pustaka Jaya di Bandung, Jawa Barat. Judul bukunya sangat menarik “Bus Bis Bas”. Buka ini menjadi pelengkap koleksi saya sebelumnya berjudul “Badak Sunda & Harimau Sunda” dan “Ibu Haji Belum ke Mekah”.

Ketiga buku tersebut kumpulan kolom sastrawan dan munsyi Kang Ajip Rosidi di Harian Pikiran Rakyat dalam rubrik Stilistika yang hadir setiap Sabtu.

Buku ini sangat penting bagi penulis, editor, mahasiswa juga pejabat. Tulisan ini mengajarkan pada kita cara menulis yang baik dan benar. Kendati dalam praktiknya penggunaan bahasa sesuai dengan gaya selingkung masing-masing.

Masalah atau isu yang dibahas sangat sepele tetapi penting agar masyarakat Indonesia menggunakan bahasa dengan baik dan benar dengan tujuan akhir memiliki kebanggaan terhadap bahasa Indonesia. Bahasa yang sangat egaliter dan sangat cocok dengan sistem demokrasi.

Misalnya Kang Ajip memberi contoh bagaimana cara penulisan yang benar: bis, bus, atau bas. Sepertinya sepele. Kemudian menulis “pasca” itu digabung atau dipisah dengan kata di depannya.

Sepertinya memang sangat remeh tetapi memang ada yang tidak tahu tetapi ada juga yang cuek. Persoalan apakah nanti dipraktikkan dalam ranah publik seperti di media massa, itu tergantung gaya di masing-masing media.

Untuk beberapa tulisan di Pikiran Rakyat, Kang Ajip banyak yang tidak setuju. Pikiran Rakyat memiliki gaya selingkung sendiri sehingga Kang Ajip terpaksa tunduk dan menurut. Karena kebijakan itu sudah ditentukan dalam politik bahasa di masing-masing ruang redaksi.

Tempo, Republika, Kompas, Bisnis Indonesia dan Pikiran Rakyat memiliki gaya selingkung masing-masing. Dan itu diputuskan dengan pikiran yang matang tetapi tidak merusak kaidah bahasa justru memperkaya khazanah bahasa.

Namun, ketika kolom tersebut dibukukan. Kang Ajip kembali dengan keyakinan intelektualnya, tulisan dan istilah yang telah diubah oleh redaktur Pikiran Rakyat kemudian dikembalikan ke tulisan semula. Tulisan dengan gaya Kang Ajip Rosidi.

Kang Ajip termasuk sastrawan yang mahiwal. Mungkin di antara sastrawan atau tokoh lainnya memasukkan Kang Ajip sebagai sosok keras kepala dengan keyakinan dan argumennya. Karena itu Kang Ajip sering terlibat polemik dengan sejumlah intelektual.

Kang Ajip misalnya sempat mengembalikan penghargaan Habibie Award dari The Habibie Center karena tidak setuju dengan penghargaan yang sama diberikan kepada Prof. Dr. Herlina Lubis, guru besar sejarah Unpad, karena dianggap sejumlah karyanya terindikasi plagiarism.

Kang Ajip yang sudah menggeluti sastra sejak bangku SMP dan tak pernah lulus SMA, lebih memilih tinggal di Pabelan, Magelang, Jawa Tengah, setelah pensiun jadi dosen di Jepang. Kenapa tidak tinggal di Bandung atau di tanah kelahirannya Majalengka? Alasannya sangat unik, “biar ada jarak dalam mengkritisi Sunda”.

Persamaan Anies Baswedan dan Kang Ajip

Sekilas tidak ada hubungannya antara Anies Baswedan dengan Kang Ajip. Kendati tempat kelahiran Anies di Kuningan berdekatan dengan asal Kang Ajip di Jatiwangi, Majalengka.

Persamaan yang sebenarnya adalah soal ide dan konsep. Keduanya sama-sama mengakui pentingnya buku, sastra, menulis, membaca dan perlunya pusat kebudayaan yang representatif.