Edukasi

Ki Hadjar Dewantara: Kecerdasan Budi Pekerti

Ardi Kafha
×

Ki Hadjar Dewantara: Kecerdasan Budi Pekerti

Sebarkan artikel ini
Ki Hadjar Dewantara
Ki Hadjar Dewantara

SYAHDAN, tujuan pendidikan yang dirumuskan Ki Hadjar Dewantara adalah hamemayu hayuning sarira, hamemayu hayuning bangsa, dan hamemayu hayuning buana.

Ya, Ki Hadjar Dewantara, yang bernama kecil Raden Mas Soewardi Surjaningrat, lahir di Yogyakarta, 2 Mei 1889, adalah putra kedua Kanjeng Pangeran Haryo Surjaningrat, dan cucu Paku Alam III.

Soewardi kecil mendapat gemblengan dari sang bunda yang humanis, dan ayah, lebih-lebih dari sang kakek, yang keras menentang Belanda. Soewardi juga mondok di Pesantren Kalasan, Sleman, di bawah asuhan K.H. Abdurrahman.

Sehingga, Soewardi, meski terlahir sebagai anak ningrat bangsawan, tumbuh menjadi pribadi yang dekat dengan anak-anak dari kalangan jelata.

Suatu Ketika, Soewardi berkesempatan masuk sekolah dasar untuk anak Eropa, ELS. Ia lantas mengajak teman-temannya untuk turut serta masuk ELS.

Namun, kenyataan berkata lain. Teman-temannya tidak diperbolehkan masuk sebab kejelataaan mereka. Soewardi murung. Ia berjanji suatu saat akan membebaskan anak-anak sebangsanya yang terpinggirkan itu.

Karena keinginannya yang membuncah, hendak membebaskan generasi nusantara dari kebodohan dan belenggu penjajahan, Soewardi, selepas ELS, masuk ke sekolah guru, Kweekschool.

Namun, tidak sampai lulus, hanya bertahan setahun, ia pindah ke sekolah dokter, STOVIA. Dan, ternyata serupa dengan di sekolah guru, di STOVIA pun ia tak lulus.  

Selanjutnya, Soewardi bekerja di Pabrik Gula Kalibagor, Banyumas, sebagai ahli kimia. Lagi-lagi hanya sebentar singgah. Maret 1912, ia ke Bandung bekerja di surat kabar Sedyotomo, De Express, Kaoem Moeda, Tjahaja Timoer.

Selagi menjalani pekerjaan jurnalis, Soewardi aktif di Sarekat Islam cabang Bandung. Lantas bersama Ernest Douwes Dekker dan Tjipto Mangoenkoesoemo, Soewardi mendirikan Indische Partij, 25 Desember 1912.  

November 1913, Soewardi menghimpun Komite Bumiputera, sebagai protes atas terbentuknya Komite Perayaan Seratus Tahun Kemerdekaan Belanda dari Prancis.

Komite Bumiputera melancarkan kritik, betapa ironis Belanda yang akan merayakan kemerdekaan dengan cara menarik biaya dari Hindia Belanda. Soewardi menulis “Als Ik Eens Nederlander Was” (Seandainya Aku Seorang Belanda).

“Sekiranya aku seorang Belanda, aku tidak akan menyelenggarakan pesta-pesta kemerdekaan di negeri yang kita sendiri telah merampas kemerdekaannya. Sejajar dengan jalan pikiran itu, bukan saja tidak adil, melainkan juga tidak pantas menyuruh si inlander memberikan sumbangan untuk dana perayaan itu. Pikiran untuk menyelenggarakan perayaan itu saja sudah menghina mereka dan sekarang kita garuk pula kantungnya. Ayo teruskan penghinaan lahir dan batin itu! Kalau aku seorang Belanda. Apa yang menyinggung perasaanku dan kawan-kawan sebangsaku terutama ialah kenyataan bahwa bangsa inlander diharuskan ikut mengongkosi suatu pekerjaan yang ia sendiri tidak ada kepentingan sedikit pun” (Mata Air Keteladanan, hal. 354).  

Akibat tulisan tersebut, Soewardi dibuang ke Pulau Bangka. Indische Partij pun dilarang. Kedua sahabatnya, Douwes Dekker dan Tjipto juga turut dibuang ke tempat yang berbeda.

Kemudian, ketiga tokoh Indische Partij itu, yang juga dikenal sebagai “tiga serangkai”, mengajukan permintaan untuk disatukan di Belanda, dan permintaan mereka dikabulkan. Alhasil, mereka, tiga serangkai itu menjadi orang buangan di Belanda.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *