Politik & Hukum

Petisi Online, Ampuhkah?

Anatasia Wahyudi
×

Petisi Online, Ampuhkah?

Sebarkan artikel ini

BARISAN.CO – Menurut hasil survei jumlah penggguna dan penetrasi internet 2019-2020 (Q2) yang dilakukan oleh Asosiasi Penyelenggara Jasa Internet Indonesia (APJII) menunjukkan jika 73,7 persen masyarakat Indonesia telah terhubung dengan internet.

Berdasarkan proyeksi BPS di tahun 2019, jumlah populasi masyarakat ialah 266 juta jiwa sehingga pengguna internet di Indonesia sebesar 196,7 juta pengguna.

Jika menilik sejarah, petisi online pertama yang sukses adalah petisi ke New York Mets dengan tujuan untuk merekrut agar merekrut kembali penangkap Mike Piazza sebagai agen bebas yang ditulis selama musim panas 1998.

Petisi tersebut dipublikasikan oleh situs GeoCities dan disebarkan melalui berbagai newsgroup serta email. Melalui cara ini, mereka berhasil mengumpulkan 10.316 tanda tangan. Salinan petisi tersebut kemudian didokumentasikan melalui artikel surat kabar, dan file suara dari Mike Phillips yang mengumumkan penandatanganan Piazza selama tujuh tahun

Sedangkan petisi online dengan jumlah terbesar dari tanda tangan terverivikasi terhadap petisi resmi pemerintah dipecahkan di Inggris yang menyerukan Cabut Pasal 50 dan tetap berada di UE yang memiliki lebih dari 6 juta tanda tangan hingga 31 Maret 2019. Adapun untuk rekor internasional petisi online yang paling sukses dipegang oleh petisi Change.org yang berkaitan dengan kematian George Flyod yang pada Juli 2020 terdapat 19,3 juta tanda tangan dan terus bertambah.

Situs Change.org dengan tagline-nya wadah dunia untuk perubahan terlihat ada 435 juta orang berpartisipasi dalam perubahan. Berbagai bentuk petisi pun muncul setiap harinya mulai dari isu lingkungan, politik, kesehatan, pendidikan, dan lain-lain. Kemudahan pun ditawarkan bagi siapapun yang ingin memulai petisi secara gratis, namun dibalik itu semua, petisi online ini dirasa masih kurang berdampak bagi perubahan khususnya di Indonesia.

Jika dibandingkan dengan negara lain seperti Korea Selatan dan Amerika Serikat, petisi online seperti ini disediakan oleh Kantor Kepresidenan. Di Inggris, petisi umumnya ditujukan dan ditampung oleh parlemen bahkan bisa menjadi pertimbangan untuk perdebatan di parlemen.  Indonesia sendiri belum mengatur petisi online seperti negara maju.

Daftar Petisi yang Banyak Pendukung, Namun Tak Jua Dianggap

1. Petisi Tolak OmnibusLaw

Ada berbagai model petisi yang ada di Change.org, salahsatunya ialah Maklumat Pemuka Agama Indonesia: Tolak Omnibus Law dan Buka Ruang Partisipasi Publik”. Dari target 1.500.000, petisi ini telah ditandatangani oleh 1.403.413 orang. Bukan itu saja, selain petisi, para penolak Omnibus Law juga turun ke jalan di berbagai daerah yang tersebar di Indonesia. Para penolak selain dari kalangan buruh, mahasiswa, aktivis, ada juga dari kalangan pelajar.

2. Petisi Tolak Kenaikan Iuran BPJS

Dari target 75.000 orang, setidaknya ada 64.804 orang yang telah menandatangani petisi “Jangan Naikkan Iuran BPJS Kesehatan”. Memang dalam perjalanananya iuran BPJS sempat dibatalkan untuk naik bahkan kenaikan tersebut sempat ditolak oleh MA. Sayangnya, pemerintah tetap juga menaikkan iuran BPJS.

3. Drama Panjang RUU PKS

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *