Analisis Awalil Rizky

Dongeng Utang Indonesia (Bagian Satu)

Awalil Rizky
×

Dongeng Utang Indonesia (Bagian Satu)

Sebarkan artikel ini

BERUTANG merupakan kejadian biasa dalam kehidupan sehari-hari rumah tangga di Indonesia sejak dahulu. Sebagian besar karena keterdesakan kondisi sesaat untuk membiayai kebutuhan yang tak bisa dituna. Namun, ada sebagian orang yang memang suka ngutang untuk keperluan yang tak penting sekalipun.

Berutang piutang juga telah menjadi bagian dari kehidupan sosial ekonomi masyarakat. Sebagian jual beli barang memang lazim di bayar kemudian hari. Bahkan, tradisi arisan sebenarnya merupakan suatu jenis transaksi utang. Mereka yang menang undian lebih dahulu, berutang kepada yang yang memperoleh pada waktu-waktu berikutnya.

Para pengusaha lebih terbiasa lagi berutang. Tidak selalu karena kekurangan modal. Sebagian bisnis memang tata cara transaksinya bersifat utang piutang. Misalnya, pedagang membayar kemudian setelah barang dagangan yang dipasok kepadanya telah laku, atau ketika melampaui kurun waktu tertentu yang disepakati. Ada pula yang berutang senilai pasokan bahan, karena bisnis prosesnya demikian.

Ada fenomena yang menarik terkait dunia usaha ini. Pengusaha skala mikro kecil kebanyakan memulai usaha dengan modal sendiri. Biasanya setelah usaha mereka berjalan cukup baik, justru para pemberi utang yang menawarkan utang sebagai tambahan modal. Pengusaha berskala besar (korporasi) hampir selalu memulai usaha dengan utang, sekurangnya sebagian dari modal usaha tersebut.

Bagaimanapun, berutang memang bukan dianggap sebagai suatu masalah. Akan berkembang menjadi masalah, ketika si pengutang tidak mampu menunaikan kewajibannya. Kesulitan dalam membayar cicilan utang pokok dan bahkan bunga utang sebagai biayanya. Sebagian rumah tangga kemudian terjerat utang. Sebagian pengusaha mikro kecil ketika sudah memperoleh utangan, sangat terbebani kewajiban utang untuk sekadar bisa mempertahankan usahanya.

Bagaimana dengan perilaku pengusaha besar atau korporasi? Hampir semuanya terus berutang, bahkan setelah usahanya berjalan dan terbilang berhasil. Namun, kebanyakan mereka tidak terjerat utang. Bahkan, usahanya menjadi tumbuh kembang dengan modal dari utang.

Utang Pemerintah atau Utang Negara

Bagaimana dengan berutang atas nama negara atau sebagai pemerintah? Bisakah seperti para pengusaha besar yang sukses memanfaatkan utang? Atau malah seperti sebagian rumah tangga dan pengusaha mikro kecil yang terjerat utang sepanjang hidupnya?

Dalam hal adanya transaksi utang piutang, nyaris semua negara atau pemerintah melakukannya. Indonesia sendiri sebagai suatu negara atau pemerinthannya telah memiliki sejarah atau bahkan tradisi cukup panjang dalam berutang. Dan terus berlangsung hingga saat ini.

Kumpeni VOC sebagai korporasi yang berkuasa seolah pemerintah dahulu pun ternyata berutang sangat banyak. Bahkan, nilainya terlampau besar dan melebihi hasil eksploitasinya di Indonesia. Salah satu sebab utamanya, karena pemborosan dan korupsi oleh oknum pengelola VOC.

VOC kemudian menjadi bangkrut, dan diambil alih oleh Pemerintah Belanda. Utang piutangnya turut diwariskan kepada pemerintahan Hindia Belanda. Dan ketika Indonesia merdeka, Pemerintah Belanda berhasil memaksa pewarisan utangnya kepada pemerintah Indonesia.