Ekonopedia

Mengerti Utang Pemerintah [Bagian Tiga Belas]

Avatar
×

Mengerti Utang Pemerintah [Bagian Tiga Belas]

Sebarkan artikel ini
Utang pemerintah
Ilustrasi barisan.co/Bondan PS

BARISAN.CO – Khasanah teori dan kajian tentang utang pemerintah telah banyak membicarakan soalan risiko utang ataupun tingkat keamanan utang. Pada prinsipnya, keamanan utang merujuk pada kemampuan membayar tanpa mempengaruhi tugas utama Pemerintah hingga bertahun-tahun ke depan. Biasa dikenal sebagai keberlanjutan atau sustainibilitas fiskal (fiscal sustainability).

Badan Kebijakan Fiskal (BKF) Kementerian Keuangan (2019) mendefinisikan sustainibilitas fiskal sebagai suatu kondisi yang menunjukkan terwujudnya fiskal yang sehat secara terus-menerus yang diindikasikan dengan relatif terjaganya defisit anggaran dan menurunnya rasio utang pemerintah terhadap PDB.

Salah satu upaya untuk menjaga keberlajutan fiskal adalah dengan mengendalikan tingkat kerentanan (vulnerability) dalam batas toleransi. Kerentanan fiskal adalah suatu kondisi tertekannya ketahanan fiskal sehingga berpotensi menurunkan kemampuan pemerintah dalam memenuhi kewajibannya (solvabilitas), serta menghambat proses pencapaian target-target pembangunan.

BKF Kementerian Keuangan (2019) mengatakan ada beberapa hal yang dapat dijadikan indikator untuk mengendalikan kerentanan fiskal sebagaimana merujuk pada hasil kajian Intosai. The International Organization of Supreme Audit Institutions (INTOSAI) adalah suatu organisasi antar pemerintah yang beranggotakan lembaga audit tertinggi, termasuk Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) dari Indonesia.

Beberapa indikator dimaksud disebut dan dijelaskan oleh BKF (2019). Diantaranya adalah: 1. Debt Service Ratio to Revenue; 2. Interest to Revenue Ratio; 3. Debt to GDP Ratio; dan 4. Debt to Revenue Ratio.

Indikator no 3 adalah rasio posisi utang atas PDB yang paling sering dibicarakan di ruang publik di Indonesia, dan telah dibahas pada tulisan sebelumnya. Indikator nomor 1, 2 dan 4 akan dibahas lebih lanjut secara ringkas.   

BKF Kemenkeu menjelaskan bahwa Debt Service Ratio to Revenue esensinya untuk mengukur seberapa besar kapasitas pendapatan negara dalam memenuhi pembayaran utang, baik cicilan pokok maupun bunganya. Semakin besar rasio utangnya mengindikasikan bahwa kapasitas fiskal semakin kecil, yang artinya tingkat kerentanan fiskal semakin meningkat, dan sebaliknya semakin kecil rasio bermakna semakin kecil pula risiko atau tingkat kerentanan fiskal.

Dalam perhitungan teknis, biasanya cicilan pokok utang yang dimasukkan hanya utang jangka panjang. Utang jangka pendek atau yang jatuh tempo pembayarannya kurang dari satu tahun tidak ikut dihitung. Sedangkan untuk pembayaran bunga, semuanya dimasukkan.

Posisi utang pemerintah

Hasil pemeriksaan BPK (2020) yang merupakan reviu atas utang pemerintah pada tahun 2013-2019 menyebut rasio tersebut sebesar 38,31% pada tahun 2019. Sedikit turun dari tahun 2018 yang sebesar 39,06%. Namun, BPK memperingatkan bahwa besaran itu telah melampaui batas atas yang direkomendasikan oleh International Monetary Fund (IMF), yang sebesar 25-35%.   

Indikator Interest to Revenue Ratio menurut BKF Kemenkeu adalah untuk mengukur seberapa besar kapasitas pendapatan negara dalam meng-cover beban bunga utang. Semakin besar rasio mengindikasikan bahwa beban bunga utang meningkat dan kapasitas pendapatan untuk mendorong kebutuhan yang produktif semakin mengecil. Hal ini berarti kerentanan fiskal meningkat karena risiko semakin besar dibandingkan produktivitasnya sehingga berpotensi mengganggu keberlanjutan fiskal.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *