Kesehatan

Bersendawa, Kode Perut Sedang Tidak Beres

Avatar
×

Bersendawa, Kode Perut Sedang Tidak Beres

Sebarkan artikel ini
Bersendawa
Ilustrasi: pngreee

BARISAN.CO – Setelah kenyang menyantap makanan, Takur selalu bersendawa. Ya, meski dibeberapa negara bersendawa setelah makan adalah hal yang dihindari, namun tidak di India, sendawa adalah salah satu ekspresi setelah menikmati makanan lezat.

Tetapi tidak jarang juga kita mengalami bersendawa dengan durasi yang sering meski tidak sedang atau setelah makan. Lantas apakah bersendawa itu, baikkah atau pertanda buruk?

Agar perut nyaman

Tubuh sejatinya selalu memberikan tanda bila ada sesuatu yang tidak beres. Sayangnya, tanda yang diberikan kerap tak diperhatikan. Padahal, tanda kecil sekalipun jika diperhatikan dan segera ditangani, akan berdampak positif bagi kesehatan tubuh. Dan salah satu tanda yang sering diberikan tubuh adalah sendawa.

Sendawa sebetulnya adalah proses mengeluarkan gas dari dalam perut. Kondisi ini umumnya adalah hal yang baik karena jika tidak dikeluarkan, maka gas dalam perut dapat menyebabkan perut kembung yang kadang disertai dengan sakit perut.

“Sendawa terjadi akibat gas yang terperangkap di antara saluran pencernaan atas dan bawah. Gas yang berlebihan ini kemudian harus dikeluarkan supaya perut kembali nyaman,” kata dokter pemerhati gaya hidup, dr Grace Judio-Kahl MSc, MH, CHt.

Koordinasi antar anggota tubuh

Kondisi menelan udara, baik secara sengaja maupun tidak ini disebut dengan aerophagia. Udara yang masuk ke tubuh mengandung gas nitrogen dan oksigen. Gas ini akan didorong ke atas oleh perut menuju kerongkongan dan keluar dari mulut dalam bentuk sendawa.

Gas dalam tubuh manusia umumnya terbentuk dari proses pencernaan makanan atau ketika ada udara yang tertelan melalui mulut. Udara dapat masuk ke tubuh jika seseorang berbicara sambil makan, mengunyah permen karet, mengisap permen, makan terlalu cepat, atau merokok.

Bersendawa bukanlah aktivitas yang sesederhana orang pikirkan. Pada saat bersendawa dibutuhkan koordinasi yang tepat pada beberapa aktivitas tubuh untuk mengeluarkannya.

Pada saat bersendawa, pangkal tenggorokan, esophageal sphincter atas, esophageal sphincter bawah dan diafragma semuaya bekerja sesuai dengan porsinya untuk mengatur naik dan turunnya aliran udara dari perut ke kerongkongan di dada, seperti dirilis Medicinenet.

Namun, jika masalah yang menyebabkan perasaan tidak nyaman bukan karena kelebihan udara di perut, maka bersendawa tidak akan memberikan bantuan dari ketidaknyamanan tersebut.

Ketika bersendawa tidak mengurangi ketidaknyamanan, maka itu diartikan sebagai tanda bahwa ada sesuatu yang bermasalah didalam perut. Tapi, bersendawa tidak akan membantu dokter untuk menentukan apa yang salah, karena bersendawa bisa terjadi di hampir setiap masalah yang membuat perasaan tidak nyaman di sekitar perut.

Beberapa orang ditemukan mampu bersendawa kapan pun orang tersebut inginkan tidak hanya saat mengalami perasaan tidak nyaman di perut. Bersendawa tidak dianggap sebagai kelainan kesehatan, tapi bisa membantu dokter dalam menyimpulkan kemungkinan ada yang tidak beres dengan bagian perut yang menyebabkan perasaan tidak nyaman.

Namun ketidakberesan pada perut tersebut umumnya adalah hal yang wajar karena memang satu mekanisme alami tubuh dalam mengeluarkan kelebihan gas.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *