Ekonopedia

Mengenal Produk Domestik Bruto [Bagian Enam]

Avatar
×

Mengenal Produk Domestik Bruto [Bagian Enam]

Sebarkan artikel ini
pdb-rev6
Produk Domestik Bruto/Foto: barisan.co [Bondan PS]

Barisan.co – Produk Domestik Bruto (PDB) Indonesia pada tahun 2019 diumumkan oleh Badan Pusat Statistik (BPS) sebesar Rp15.833,94 triliun.

PDB merupakan nilai pasar semua barang dan jasa akhir yang diproduksi dalam perekonomian selama kurun waktu tertentu.

Produk Domestik Bruto (PDB) Indonesia sebesar Rp13.834 triliun pada tahun 2019 merupakan nilai tambah dari jutaan jenis barang dan jasa. PDB dapat pula disebut sebagai output perekonomian nasional.

Secara teoritis, bisa ditelusuri ke mana perginya seluruh output tersebut. Dipergunakan untuk apa dan oleh siapa saja. Dalam pengertian sehari-hari dibeli oleh siapa saja, dengan catatan ada sebagian barang dan jasa yang dianggap dibeli oleh produsennya sendiri. Dari sudut pandang pembeli atau yang memperoleh barang, nilai barang dan jasa yang dibayarnya adalah pengeluaran.

Dengan demikian, PDB bisa pula dilihat sebagai pengeluaran total atas output perekonomian dalam kurun waktu tertentu. Pengeluaran itu dapat juga dilihat sebagai siapa yang menggunakan atau untuk apa digunakannya. Rinciannya disebut sebagai PDB menurut Pengeluaran atau PDB menurut Penggunaan.

BPS saat ini mengklasifikasi rinciannya yang sering disebut sebagai komponen menjadi enam kelompok. Yaitu: konsumsi akhir oleh rumah tangga, konsumsi Lembaga Non-profit yang melayani Rumah Tangga (LNPRT), konsumsi pemerintah, investasi (pembentukan modal tetap bruto dan perubahan inventori), serta ekspor neto (ekspor dikurang impor).


Komponen Pengeluaran dalam PDB

(Sumber data: Badan Pusat Statistik)


Pengeluaran konsumsi rumah tangga mencakup semua pengeluaran atas barang dan jasa untuk tujuan konsumsi akhir, atau memenuhi kebutuhan rumah tangga. Perhitungan nilainya antara lain mencakup: yang berasal dari pembelian, yang berasal dari transaksi barter, yang berasal dari pemberi kerja sebagai bagian dari kompensasi tenaga kerja, dan yang diproduksi untuk dikonsumsi sendiri.

Nilainya pada tahun 2019 sebesar Rp8.965,84 triliun atau 56,62% dari PDB. Sebenarnya secara teknis, nilai itu dihitung memakai metode perkiraan. Namun dilakukan dengan metodologi dan sumber data yang sudah baku. Ada manualnya yang dipakai secara umum di banyak negara. BPS terutama memakai hasil Survei Sosial Ekonomi Nasional (Susenas) sebagai data pokok.

Komponen LNPRT pada tahun 2019 sebesar Rp206,01 triliun atau 1,30% dari PDB. LNPRT merupakan lembaga yang menyediakan barang dan jasa secara gratis bagi anggota atau rumah tangga, serta tidak dikontrol oleh pemerintah. Di antaranya: organisasi kemasyarakatan, organisasi profesi, perkumpulan kebudayaan dan hobi, lembaga swadaya masyarakat, lembaga keagamaan, dan organisasi bantuan kemanusiaan.

Komponen konsumsi Pemerintah pada tahun 2019 sebesar Rp1.385,88 triliun atau 8,75% dari PDB. Mencakup pemerintah umum yang terdiri dari pemerintah pusat yang meliputi unit departemen, lembaga non-departemen dan lembaga pemerintah lainnya, serta pemerintah daerah provinsi, kabupaten/kota dan daerah di bawahnya. Cakupannya adalah: belanja pegawai, penyusutan barang-barang pemerintah, dan belanja barang (termasuk belanja perjalanan, pemeliharaan, dan pengeluaran lain yang bersifat rutin), tidak termasuk penerimaan dari produksi barang dan jasa yang dihasilkan pemerintah yang bukan dikonsumsi sendiri oleh pemerintah tetapi dikonsumsi oleh masyarakat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *