Fokus

Pentingnya Persiapan Mental Anak Menyambut Sekolah Tatap Muka

Avatar
×

Pentingnya Persiapan Mental Anak Menyambut Sekolah Tatap Muka

Sebarkan artikel ini
Ilustrasi: beritabandung.id

BARISAN.CONovember lalu, beredar Surat Keputusan Bersama (SKB) beberapa Kementerian yaitu Kemdikbud, Kemenag, Kemenkes, dan Kemendagri, yang membahas penyelenggaraan sekolah tatap muka pada bulan Januari 2021.

Mengacu keputusan tersebut, tentunya diperlukan beberapa persiapan yang matang bagi semua pihak khususnya kesiapan mental anak untuk menyambut sekolah tatap muka.

Banyak kekhawatiran yang muncul bagi masyarakat, salah satunya orang tua yang harus kembali melepas anaknya berangkat sekolah, lalu bersosialisasi kembali dengan para guru dan siswa lainnya.

Hal tersebut tentunya menimbulkan pro dan kontra yang bermunculan mengenai penyambutan sekolah tatap muka.

Di satu sisi, pembelajaran daring ini sudah membuat anak-anak jenuh dan tidak sedikit yang mengeluh dikarenakan banyaknya tugas sekolah selama pandemi. Namun di sisi lain, orang tua merasa aman belajar di rumah untuk menghindari virus Covid-19 yang sangat mengkhawatirkan.

Tanggapan Orangtua

Tidak semua orang tua mengizinkan atau setuju untuk menerapkan kegiatan belajar secara langsung di sekolah. Tetapi, ada pula sebagian dari mereka yang setuju anaknya kembali sekolah tatap muka.

Yuliana Afriati, ibu dari kedua anak, sangat setuju jika sekolah kembali tatap muka lantaran banyaknya tugas yang diberikan oleh guru pada saat belajar online.

“Saya setuju jika anak-anak diharuskan kembali sekolah tatap muka. Daring membuat para Ibu capek, belum lagi harus mengurus bayi saya yang satu lagi. Itu pun saya harus pintar bagi waktu masak, nyuci dan lain-lain,” kata Yuli saat dihubungi oleh Barisanco (04/02).

Meski risiko anak terkena virus Corona lebih rendah, bukan berarti kewaspadaan terhadap hal tersebut diabaikan begitu saja. Banyak hal yang perlu disiapkan untuk memulai sekolah tatap muka.

“Untuk jadwal masuknya kalau bisa dibuat 1 minggu hanya 3x masuk sekolah. Lalu, kapasitas murid yang datang ke sekolah hanya setengahnya atau 50% dari total keseluruhan. Tidak lupa untuk selalu menggunakan masker pada saat di sekolah dan menggunakan hand sanitizer,” lanjut Yuli.

Yuli menambahkan, selain hal tersebut sekolah perlu menyiapkan aturan dan sumber daya manusia yang siap dan tentunya dalam keadaan sehat. Penting juga disediakan wastafel dan sabun cuci tangan sehingga para murid beserta guru senantiasa rajin mencuci tangan.

Sebelum masuk sekolah tatap muka, para orang tua diwajibkan memberi asupan gizi seimbang dan memberi vitamin sesuai dosis untuk menjaga imunitas tubuh anak.

Mentalitas Anak

Mempersiapkan mental anak sebelum masuk sekolah tatap muka sangatlah penting. Hal ini akan membantu anak untuk merasa senang, nyaman serta percaya diri menyambut hari pertama sekolah tatap muka.

Nah, di sini peran orang tua sangat penting. Di mana mental anak sebaiknya tidak diabaikan begitu saja.

Orang tua wajib menjalin komunikasi yang baik dengan anak. Dengan pola interaksi yang baik akan membantu rasa percaya diri anak pada saat bertemu dengan orang baru di sekolah dan lingkungan yang baru.

Siswi kelas 5 Sekolah Dasar 04 Tambun Selatan, Zachrotushita Noviyanti mengatakan rindu sekolah tatap muka. Ia mengaku lebih senang sekolah tatap muka lantaran tugas daring yang begitu banyak, sangat membosankan, dan waktu pengumpulan tugas yang sangat mepet.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *