Fokus

[FOKUS] Sebagaimana Generasi Sumpah Pemuda

Ardi Kafha
×

[FOKUS] Sebagaimana Generasi Sumpah Pemuda

Sebarkan artikel ini
Sumpah Pemuda 2020
Semangat Hari Sumpah Pemuda/Foto: pngtree.com

PERIHAL pendidikan. Banyak kepala, banyak cerita, dan bikin dada kian sesak. Betapa tidak! Begini, pada suatu malam di lobi tengah Hotel Galuh Anindita, Yogyakarta, saya hanya bisa menyimak percakapan sahabat-sahabat dari PHI (Perkumpulan Homeschooler Indonesia), seraya mengelus dada.

Sebelum obrolan di lobi, kami seharian bertukar pengalaman soal pendidikan informal di ruang pertemuan. Persis, di ruangan itu, kami, oleh fasilitator, diajak untuk mengerti betapa pendidikan di negeri ini sedemikian acakadut. Terutama di sistem hukum: belum ada juklak dan juknis untuk pendidikan informal.

Di ranah budaya, pendidikan tak lebih sebagai upaya agar peserta didik kelak bisa dimanfaatkan. Pendidikan adalah sebuah sistem pengajaran yang diarahkan memuluskan anak untuk bisa bekerja di industri bisnis, atau jadi asisten pegawai negeri, dan sebagainya, dan sebagainya.

Jadi pendidikan kita ini tidak jauh-jauh dari pragmatisme. Hanya sebatas terampil, dan sistematis dalam  melaksanakan tugas. Maka, nantinya dapat menjadi pegawai yang taat, atau teknokrat yang beres kerjanya. Pendek kata, “jelas-jelas tak mengusung gagasan besar.” ungkap Maria, praktisi homeschooling dari Kabupaten Malang.

“Peserta didik tidak diajak untuk memikirkan sesuatu yang dalam. Karena memang sedari awal tidak dirancang sebagai pendidikan yang radikal.” sambung Yvonne, fasilitator diskusi.

Nah, kembali ke obrolan di ruang lobi. Saya mendapati kesimpulan bahwa pendidikan seyogianya bisa membimbing anak hidup selaras dalam kesatuan jagad kecil (mikrokosmos) dengan jagad besar (makrokosmos). Antara pribadi anak dengan kehidupan nyata. Dan ternyata “anak-anak sekolah kita itu tidak dibekali semangat dan teknis bertanya. Mereka hanya pintar menjawab.” singgung Noor Aini, anggota Tim Inti PHI.

Syahdan, di tengah riuh rendah perbincangan di ruang tunggu itu, tiba-tiba saya teringat YB Mangunwijaya, “anak-anak kita hanya dapat maju dan siap menerobos rimba masa depan, bila sejak dini disiapkan menjadi manusia perantau, eksplorer, pemertanya dan perintis yang kreatif. Sehingga dapat menyambung estafet sejarah kehidupan sebelumnya. Bukankah tidak cukup bagi kita kalau hanya sekadar menerima aset peninggalan para leluhur?”

Romo Mangun bercerita bahwa dulu, Belanda—memang telah bercokol dan memerah kita ratusan tahun, tetapi—sukses mengukir generasi-generasi tangguh plus cerdas. Sebut saja, Kartini yang cuma tamatan SD, sanggup menyusun kalimat dengan runtut dan nalar yang bernas.

Lebih-lebih era Tan Malaka, Soekarno, Hatta, Chairil Anwar, dan sekian deret pejuang-pejuang yang begitu terasa gema intelektual mereka. Meski hanya sampai jenjang SMA dan sedikit yang sarjana, sanggup mengantar Indonesia ke pintu gerbang kemerdekaan. Sutan Sjahrir yang tidak sampai lulus sarjana, sanggup menyorong Indonesia meraih pengakuan internasional dalam forum Sidang Dewan Keamanan PBB.

Apa gerangan yang terjadi? Sistem pendidikan yang Belanda terapkan memang bagus, atau individu-individunya yang terlahir di zaman revolusi itu generasi unggul? Sementara generasi kini, generasi yang jelas-jelas kalah bagus kemampuan pikirnya?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *